jump to navigation

Cedera Rahang Saya (5, Habis) 12 Maret, 2011

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
4 comments

Ini adalah sekuel terakhir dari cerita saya mengenai cedera pada rahang saya. Sebagaimana sudah saya tulis pada sekuel sebelumnya, saya telah berkonsultasi pada seorang dokter bedah mulut mengenai gangguan pada rahang saya (berupa bunyi klik). Saya pun diperiksa. Selanjutnya dokter meminta saya untuk foto rontgen pada TMJ (persendian rahang saya) dan foto rontgen panoranik pada susunan gigi saya. Menurut keterangan dokter, hasil rontgen pada TMJ menunjukkan bahwa tidak ada kelainan yang signifikan. Malah hasil rontgen TMJ yang sebelumnya juga pernah saya lakukan menunjukkan bahwa ‘tidak jelas ada kelainan pada TMJ’.

Barangkali berdasarkan kesimpulan itu, dokter kemudian menyatakan pandangannya bahwa gangguan bunyi klik pada rahang saya selama ini sangat bisa jadi diakibatkan oleh gigi geraham bungsu saya, yang dipicu oleh benturan pada sisi wajah saya sewaktu kecelakaan. Berdasarkan akar masalah ini, dokter pun merekomendasikan agar gigi geraham bungsu saya dicabut. Pertama-tama, yang sebelah atas yang dicabut. Dokter bilang, “Kalau nanti masalah belum hilang, yang bawah akan kita cabut.” Ternyata memang setelah pencabutan gigi yang atas ini, masalah belum selesai. Maka sesuai rekomendasi dokter, saya pun memutuskan untuk mencabut juga yang bawah. Memang berdasarkan foto rontgen panoramik, gigi geraham bungsu saya yang sebelah bawah memang terlihat mengalami kelainan, yaitu impacted vertical. Maksudnya, pertumbuhan vertikalnya tertahan (impacted) oleh gigi geraham di sebelahnya. Masih kata dokter, jika ini tidak dicabut bisa menimbulkan berbagai macam masalah, termasuk bunyi klik pada rahang. (lebih…)

Cedera Rahang Saya (4) 3 Januari, 2010

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , , , , ,
5 comments

Melanjutkan kisah saya tentang cedera yang saya alami di rahang kanan saya akibat benturan saat kecelakaan. Tulisan sebelumnya adalah ini. Pada tulisan terakhir sebelum ini, saya menceritakan bahwa terapi yang terakhir saya pilih adalah bekam, akupunktur, dan bantal panas.

Terapi tersebut terus saya lakukan hingga sekarang. Saya diminta untuk melakukan terapi tersebut secara reguler, alias secara teratur. Sepekan sekali saya datang ke klinik untuk mendapatkan terapi tersebut. Saya bahkan dibekam sepekan sekali, kadang-kadang dua pekan sekali. Terapi tusuk jarum alias akupunktur juga saya terima setiap pekan, tapi kadang-kadang dua pekan sekali. Tidak hanya itu, saya juga di-massage untuk membetulkan letak susunan tulang dan jaringan otot. Adapun terapi bantal panas saya lakukan sendiri di rumah.

Yang bisa saya lakukan memang hanyalah melakukan terapi secara teratur sebagai bentuk ‘mengambil sebab (sarana)’. Adapun kesembuhan hanyalah datang dari Allah, bukan dari sebab itu sendiri. Innallaha Huwa Asy-Syaafii. Fasy-syifaa-u min ‘indiLlah. (lebih…)

Cedera Rahang Saya (3) 5 November, 2009

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , , , ,
3 comments

Ini adalah kelanjutan mengenai kisah saya berjuang memulihkan cedera rahang saya. Ini adalah tulisan yang ketiga. Ini dia tulisan sebelumnya, tulisan yang kedua.

Bulan Oktober telah lewat, dan kini sudah awal Nopember. Langkah terbaru yang saya ambil dalam rangka mencari sarana agar Allah memberikan kesembuhan adalah dengan berbekam (hijamah) dan akupunktur. Keduanya tidak saya lakukan secara bersamaan. Hijamah terlebih dahulu. Dua pekan kemudian baru akupunktur.

Saya dibekam pada dua titik. Satu di punggung bagian atas, dan satunya lagi di atas kepala saya. Saya pun harus bercukur gundul menjelang bekam karena salah satu titik yang akan dibekam adalah kepala saya. Sekalian biar rambut saya berganti dengan yang baru.

Adapun akupunktur dilakukan pada beberapa titik di telinga kanan saya, juga tepat di TMJ saya, dan di pipi bawah saya. Sehabis penusukan, jarum-jarum dibiarkan pada posisinya selama 30 menit. Kemudian, saya di-massage pada bagian pundak, leher, dan kepala saya. Setelah itu baru kemudian jarum-jarum akupunkturnya dilepas. Alhamdulillah, lega sekali rasanya sesudah itu. (lebih…)

Cedera Rahang Saya (2) 3 Oktober, 2009

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , , ,
1 comment so far

Ini adalah kelanjutan dari cerita saya sebelumnya, mengenai bunyi klik yang kadang muncul pada rahang kanan saya ketika dibuka terlalu lebar. Setelah berusaha mengistirahatkan rahang saya dari pembukaan yang terlalu lebar, plus kompres dan krim glucosamine, saya melihat progresnya jalan di tempat saja – atau barangkali membaik tapi sangat perlahan-lahan. Yang jelas, walhamdulillah, tidak memburuk.

Kemarin, dokter spesialis bedah plastik yang menangani saya bilang kalau beliau angkat tangan. Artinya, menurut beliau, tidak ada lagi alternatif solusi lainnya. Bahkan operasi pun, kata beliau, tidak menjamin akan membuat segalanya lebih baik. Bisa-bisa, malah bikin keadaan jadi lebih buruk. Karena itu, pesan beliau hanya satu: “Tunggu saja (sampai hilang sendiri).” Saya pikir-pikir, bener juga tuh.

Selama beberapa hari ini saya agak stres karena progres yang amat super lambat (dasarnya, saya ini memang nggak sabaran kalau harus menunggu). Sebetulnya sih yang saya alami ini bisa dikatakan tidak mengganggu. Tidak ada rasa sakit atau nyeri. Tidak ada sakit kepala. Rahang juga tetap bisa dibuka dan ditutup dengan normal. Tidak ada ketidaknyamanan. Semuanya nyaman-nyaman saja. Pas bicara normail-normal saja. Pas makan juga normal-normal. Kecuali satu hal, kadangkala kalau dibuka terlalu lebar atau makan sesuatu yang terlalu kenyal atau terlalu keras, muncul bunyi klik. tapi itupun tidak keras. Pelan sekali. Pernah seseorang disamping saya kuminta mendengarkan, ternyata dia nggak dengar bunyi klik tersebut. Adapun mengapa saya mendengarnya lumayan jelas – dan seringkali saya sendiri juga mendengarnya sangat pelan atau hampir tak berbunyi – adalah karena posisi sendi rahang itu persis di sebelah telinga. Maklum saja. (lebih…)

Selamat Tinggal, Ngebut! 8 September, 2009

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , , , ,
3 comments

Kayaknya kecelakaan berkendara yang terakhir kali saya alami benar-benar membuat saya berucap selamat tinggal pada kebiasaan ngebut di jalan. Sebelum ini saya memang biasa memacu kuda besi  saya pada kecepatan yang tergolong tinggi. Kalau didalam kota, saya paling sering ngebut di Jl. Jemursari yang membentang lurus dari utara ke selatan. Beberapa kali saya menggeber motor saya di jalan tersebut pada kecepatan 95-100 km/jam. Dan terbukti, di jalan favorit saya itulah saya terakhir kali jatuh. Dan kalau nggak terjatuh begitu, mungkin saya nggak akan pernah kapok untuk ngebut.

Kalau diluar kota, saya biasa ngebut di jalan lebar Surabaya – Babat. Saya sering memacu motor di jalan ini pada kecepatan konstan 110 – 115 km/jam. Sebetulnya saya ingin memacu motor lebih cepat lagi, tapi karena itu sudah kemampuan maksimal motor (gas sudah pol), terpaksa saya nggak bisa melaju lebih cepat lagi. Sejauh pengalaman saya, hampir tidak ada kendaraan lain yang melaju dengan kecepatan tersebut, kecuali satu atau dua mobil pribadi saja. Bahkan saya pernah melaju di jalan Surabaya – Babat tanpa ada satupun kendaraan yang mendahului saya. Sebaliknya, saya terus mendahului kendaraan-kendaraan yang ada di jalan.

Kalau sudah melaju dengan kencang seperti itu, memang kita nggak bisa santai sewaktu berkendara. Mata harus selalu awas, khawatir kalau tiba-tiba ada orang yang menyeberang jalan, atau ada lubang di tengah jalan. Dan kalau pas melewati jembatan yang permukaannya jalannya lebih tinggi, motor pasti sedikit terbang. Sangat nikmat rasanya. (lebih…)

Cedera Rahang Saya (1) 2 September, 2009

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , , , , ,
6 comments

Beberapa bulan yang lalu, untuk yang kesekian kalinya (dan semoga yang terakhir) saya mengalami kecelakaan sewaktu naik kuda besi. Sisi kanan kepala saya menghantam jalan. Alhamdulillah wa bi ‘aunillah, saya pakai helm teropong. Saya pun tidak lecet sama sekali. Hanya sedikit bengkak, sedikit saja.

Sesuai teori penanganan cedera sepakbola yang saya tahu, dalam perjalanan balik (masih dengan motor yang sudah ‘sliring’ semua) saya membeli beberapa buah es batu. Begitu sampai, tanpa menunggu masuk rumah, saya langsung mengkompres sisi kanan kepala saya dengan beberapa buah es batu tersebut. Alhamdulillah, saya telah melakukan P3K yang bagus.

Besok atau lusanya, saya merasakan sesuatu di sekitar rahang kanan saya. Meski sejak awal tidak ada nyeri sama sekali, namun saya mendapati bunyi klik di area rahang saya ketika membuka mulut lebar-lebar lalu menutupnya kembali. (lebih…)

Semoga Allah Mengumpulkanmu bersama Khadijah * 13 Agustus, 2009

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , , , ,
2 comments

Suatu hari, ada seseorang memberi komentar pada blog saya. Komentar biasa saja, menanyakan sesuatu mengenai artikel yang saya tulis. Beberapa hari kemudian, ia mengirimkan komentar lagi. Tapi kali ini saya rasakan ada yang sedikit berbeda. Bagian akhir dari komentar itu rasa-rasanya agak privat. Akhirnya saya hilangkan bagian akhir tersebut, dan komentar pun saya publish.

Beberapa hari kemudian, dia mengirimkan sebuah email kepada saya. Dalam emailnya itu, dia memperkenalkan dirinya, singkat. Dia seorang akhwat, masih belia, tinggal di Serambi Mekah (Anda pasti tahu dimana itu: ujung barat negeri ini). Akhwat – atau ukht – adalah satu kata dalam bahasa Arab, maknanya saudara perempuan. Tapi sekarang akhwat lebih sering dipakai dengan makna khusus: gadis muslimah yang belum menikah, dan aktif dalam pengajian rutin pekanan.

Dia punya username email yang sangat bagus, dalam bahasa Arab. Feminin, tapi bernuansa dunia pergerakan yang militan. Sedangkan nama panggilan yang dicantumkan di emailnya juga dalam bahasa Arab, tapi mengandung unsur daerah, khas Serambi Mekah. Saya menduga, nama panggilan itu adalah nama dia yang sebenarnya. Tapi saya nggak tahu pasti, karena saya memang tidak pernah menanyakannya. (lebih…)

My Bio : Me and Women 26 Juli, 2009

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , , , ,
1 comment so far

Sewaktu kecil, saya adalah seorang anak yang pemalu, atau bahkan mungkin sangat pemalu. Dan lebih khusus lagi, terhadap makhluk yang bernama wanita. Ketika saya duduk di Sekolah Dasar, saya selalu mengambil tempat duduk di deretan teman-teman saya yang laki-laki. Rasanya malu kalau duduk dekat-dekat dengan teman-teman perempuan. Yang barangkali lucu, suatu ketika guru wali kelas saya memerintahkan beberapa siswa laki-laki untuk duduk sebangku dengan siswa perempuan. Dan apesnya, saya termasuk diantara siswa-siswa yang mendapatkan perintah tersebut. Saya harus duduk sebangku dengan siswa perempuan! Pertama kali mendapatkan perintah itu, muka saya langsung merah merona, jantung berdegup kencang, dan keringat dingin pun bercucuran. Wah, malu banget rasanya!

Pertama-tama, dengan sangat terpaksa saya duduk sebangku dengan teman perempuan tersebut. Namun setelah dua tiga hari, saya mulai mencari cara untuk bisa kembali duduk sebangku dengan siswa laki-laki. Saya pun mencoba ‘berkolusi’ dengan seorang teman perempuan lain yang juga mendapatkan perintah yang sama. Saya minta dia untuk duduk sebangku dengan siswa perempuan yang sebangku dengan saya. Dengan demikian, saya bisa duduk sebangku dengan siswa laki-laki yang sebangku dengannya. (lebih…)

Masa Kecilku: Menjadi Khatib Cilik 24 Juli, 2009

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , ,
add a comment

Salah satu hal yang sulit saya lupakan mengenai masa beliaku adalah keakrabanku dengan podium. Seingat saya, bakat saya berdiri diatas podium mulai terlihat ketika saya masih duduk di bangku sekolah dasar (ibtidaiyah). Saat itu, saya berhasil menjadi juara lomba berpidato untuk para santri, di masjid tempat saya mengaji setiap hari. Meski hanya tingkat masjid kampung, namun saya ketika itu sudah cukup bangga dan senang. Pun kedua orang tua saya. Mungkin sama bangganya dengan orang tua zaman sekarang ketika anaknya menjadi juara Pildacil, meski hanya tingkat sekolah atau kampung.

Karena bakat saya naik podium, para guru mengamanahi saya untuk menyampaikan ‘kalimat perpisahan dan terima kasih’ dalam acara perpisahan di sekolah ibtidaiyah. Ada kejadian lucu ketika itu. Pas saya sedang menyampaikan pidato, tiba-tiba saya lupa apa yang harus saya ucapkan (karena saya berpidato dengan cara menghafal, maklum masih kecil). Secara spontan, saya berkata kepada para hadirin dengan lugunya, “Maaf, saya lupa.” Meskipun ini sedikit konyol, namun saya setelah dewasa cukup menghargai spontanitas saya itu. Sebab, kebanyakan anak barangkali hanya akan diam dan tersipu-sipu tanpa bisa berkata-kata dalam keadaan seperti itu. Namun saya tetap bisa berkata-kata, meski hanya berucap singkat ‘Maaf, saya lupa’ lalu mengucap salam. (lebih…)

Rahangku Retak? 13 Mei, 2009

Posted by abdurrosyid in Sejauh Aku Melangkah.
Tags: , ,
3 comments

Beberapa waktu yang lalu saya terpaksa harus periksa ke rumah sakit karena saya masih merasakan sedikit gangguan pada rahang saya, akibat kecelakaan di jalan sebulan lebih yang lalu. Sebetulnya, kondisi saya sudah jauh lebih baik daripada beberapa saat setelah kecelakaan. Namun saya masih merasakan ada yang belum sepenuhnya normal, karena setiap kali saya membuka mulut lebar muncul bunyi klik pada rahang saya.

Di rumah sakit saya masuk Poli Bedah Plastik. Oleh sang dokter, saya terlebih dahulu diminta untuk foto rontgen. Setelah itu, dokter pun menganalisa hasil foto tersebut. Namun, dari foto yang ada tidak dapat dilihat adanya kelainan pada susunan tulang rahang saya, katanya kemungkinan karena foto dilakukan pada waktu yang agak lama dari terjadinya kecelakaan. Hanya saja, dokter memperkirakan bahwa mungkin terjadi sedikit retak pada tulang rahang saya. Ia hanya meminta saya untuk tidak membuka mulut terlalu lebar ataupun menyantap makanan yang terlalu keras. Setelah beberapa lama, mungkin enam pekan atau lebih lama dari itu, diharapkan tulang-tulang rahang saya akan kembali normal dengan sendirinya. Semoga saja. Amin. (lebih…)