jump to navigation

Mengambil Gambar dari Video 26 Oktober, 2008

Posted by abdurrosyid in Aku Suka Komputer.
Tags: , , , , , , , , , ,
trackback

Apakah Anda ingin mengambil gambar diam seorang pemain sepakbola ketika sedang melakukan tendangan salto, atau ketika sedang meliuk-liuk menggocek bola? Apakah Anda ingin mengambil gambar diam dari sebuah obyek bergerak? Jika Anda melakukannya dengan kamera gambar diam, pastikan Anda mengeset kamera tersebut pada mode multishot. Dengan mode tersebut, kamera gambar akan mengambil image sequence, yakni beberapa kali jepretan sekaligus. Anda tinggal memilih gambar mana yang betul-betul Anda inginkan, dan menghapus gambar-gambar lainnya yang tidak Anda inginkan.

Namun masih ada cara lain untuk mengambil gambar diam dari sebuah obyek bergerak, yaitu dengan mengambilnya dari rekaman video. Dengan demikian, yang pertama-tama harus Anda lakukan adalah mengambil rekaman video dari peristiwa yang ingin Anda abadikan. Untuk mendapatkan hasil yang bagus, setidak-tidaknya gunakanlah camcorder. Jika Anda merekam hanya dengan kamera digital biasa yang rata-rata berukuran 7 hingga 8 megapixel, bisa dipastikan gambar yang terambil dari video nantinya tidak akan cukup bagus karena ukuran videonya terlalu kecil. Kecuali jika Anda hanya menginginkan gambar diam yang ukurannya juga kecil.

Sebuah video pada dasarnya adalah kumpulan dari puluhan, ratusan, hingga ribuan frame. Setiap frame sendiri dibentuk oleh 2 buah field. Proses penyatuan dua buah field tersebut menjadi satu frame disebut sebagai interlace. Masalah akan timbul ketika kita hendak mengambil gambar diam (still image) dari sebuah video. Jika sebuah frame berupa gambar diam, maka interlace akan menguatkan ketajaman gambar tersebut. Namun jika gambarnya bergerak, interlace justru akan menghasilkan gambar yang agak buram. Untuk bisa mengambil gambar yang jelas, terlebih dulu harus dilakukan proses deinterlace.

Proses deinterlace sendiri bisa dilakukan dengan berbagai macam metode. Tugas kita ketika hendak melakukan deinterlace adalah menentukan metode yang paling pas, atau dengan kata lain: yang akan memberikan hasil terbaik. Beberapa aplikasi video editor biasanya telah menyediakan fitur deintarlace. Beberapa yang lainnya menyediakannya dalam bentuk plugin.

Sekarang, saya akan menjelaskan bagaimana cara mengambil gambar diam dari sebuah video. Pertama-tama, Anda bisa menggunakan metode screenshot, yakni dengan memanfaatkan tombol print screen keyboard Anda. Untuk metode ini, kita cukup memakai Windows Media Player (WMP). Jika Anda memutar video pada WMP, lalu melakukan print screen, hasilnya pasti hanya berupa bidang hitam (tidak ada gambarnya). Agar kita benar-benar bisa menangkap hasil print screen, lakukan sedikit perubahan setting pada WMP Anda. Bukalah WMP di komputer Anda, lalu masuklah ke Tools –> Options –> Performance. Lalu klik tombol Advanced. Pada jendela yang terbuka, dibawah judul ‘Video Acceleration’, hilangkan tanda centang pada opsi ‘Use overlays’.

Jika ini telah Anda lakukan, selanjutnya Anda tinggal memutar berkas video Anda. Pilih tampilan full screen, lalu pada momen yang Anda inginkan, tekan tombol print screen. Untuk mengambil hasil print screen tersebut, Anda tinggal membuka aplikasi editor gambar Anda lalu paste, maka gambar hasil print screen telah siap di hadapan Anda.

Untuk mempermudah pengambilan gambar pada momen yang lebih tepat ketika video sedang berjalan, Anda bisa mengeset Play Speed pada WMP menjadi lebih lambat (ada pada menu Play –> Play Speed).

Selanjutnya, saya akan menjelaskan bagaimana cara mengambil gambar diam dari video dengan menggunakan Windows Movie Maker (WMM). Pertama-tama, importlah berkas video Anda ke WMM. Jika sudah, sorotlah berkas tersebut, maka video Anda akan ditampilkan pada jendela sebelah kanan atas. Pada jendela tersebut, geserlah slider sampai pada posisi video yang Anda ingin ambil gambarnya. Selanjutnya pilihlah Tools –> Take Picture from Preview.

Cara lainnya adalah dengan men-drag and drop berkas Anda ke timeline (jendela sebelah bawah). Pada timeline tersebut terdapat garis vertikal berwarna biru. Geserlah garis biru tersebut sambil melihat pergeseran posisi video Anda pada jendela kanan atas. Pada posisi yang Anda inginkan, lakukan hal yang sama dengan cara sebelumnya, yaitu pilih Tools –> Take Picture from Preview. Ingat, garis yang Anda geser adalah garis biru, bukan garis merah. Dan perlu dipertimbangkan, cara yang ini (yakni dengan drag and drop terlebih dulu ke timeline) konon akan sedikit menurunkan kualitas gambar yang terambil

Next, saya akan menjelaskan cara ketiga untuk mengambil gambar diam dari sebuah video, yakni dengan menggunakan aplikasi open-source VirtualDub. Setelah Anda membuka aplikasi tersebut, bukalah berkas video Anda (File –> Open video file). Yang akan Anda lakukan adalah mengambil image sequence (beberapa segmen gambar diam). Untuk itu, pertama-tama tetapkan batas awal dari image sequence (Edit –> Set selection start), lalu tetapkan batas akhirnya (Edit –> Set selection end). Jika sudah, sekarang Anda tinggal pilih File –> Export –> Image Sequence). Beres, sekarang Anda telah mendapatkan beberapa gambar diam. Anda tinggal memilih gambar diam yang benar-benar Anda inginkan, dan menghapus yang lainnya. Untuk menghilangkan selection yang telah Anda buat pada video, pilih saja Edit –> Clear selection. Dan untuk menutup berkas video Anda, cukup pilih File –> Close video file.

Untuk hasil yang lebih optimal, Anda bisa mengaktifkan fitur Deinterlace. Caranya, pilih Video –> Filters. Pada jendela yang muncul, tekan tombol Add. Lalu pilihlah Deinterlace, dan terakhir tekan tombol OK. VirtualDub sejak awal telah menyediakan fitur Deinterlace. Namun Anda juga bisa menambahkan plugin Deinterlace yang lainnya pada VirtualDub. Caranya mudah saja, download plugin tersebut, lalu masukkan ke folder ‘plugins’. Diantara plugin deinterlace yang bisa Anda tambahkan adalah DeinterlaceSmooth dan Alpary Deinterlace.

Cara yang keempat, Anda bisa menggunakan Ulead Video Studio. Caranya sangat mudah, buka saja berkas video Anda pada aplikasi tersebut (jika belum berbentuk digital berarti Anda harus meng-capture video Anda terlebih dahulu). Setelah video Anda terbuka dan tampil pada jendela yang ada, pilih EDIT. Lalu geserlah slider yang ada dibawah tampilan video Anda, sampai ke posisi yang Anda inginkan. Selanjutnya dari opsi-opsi yang ada pada EDIT, pilih saja Save as Still Image. Selesai sudah!

Terakhir, saya akan menjelaskan pula bagaimana melakukannnya dengan menggunakan Ulead Media Studio. Dari beberapa aplikasi yang tersedia pada Ulead Media Studio, pilih saja Video Capture. Pada aplikasi tersebut, bukalah berkas video Anda, maka video Anda pun akan tampil pada jendela yang ada. Geserlah slider yang ada sampai pada posisi yang Anda inginkan. Selanjutnya pilih Capture –> Single Frame. Sampai disini Anda punya 2 pilihan: menyimpan gambar diam Anda pada clipboard atau menyimpannya sebagai sebuah file. Anda mungkin akan cenderung pada pilihan yang kedua, karena itu pilih saja opsi ‘To File’. Lalu tetapkanlah dimana Anda akan meletakkan file tersebut. Selesai sudah!

Untuk mengaktifkan fitur Deinterlace pada Ulead Media Studio (Video Capture), pilih saja File –> Preferences. Pada jendela yang terbuka, centang saja opsi ‘image capture deinterlace’.

Sampai disini, Anda benar-benar punya banyak cara untuk mengambil gambar diam dari sebuah video. Tinggal terserah Anda mau pilih cara yang mana. Selamat mencoba, dan semoga sukses.

About these ads

Komentar»

1. anna farida - 31 Januari, 2009

Jika ini telah Anda lakukan, selanjutnya Anda tinggal memutar berkas video Anda. Pilih tampilan full screen, lalu pada momen yang Anda inginkan, tekan tombol print screen. Untuk mengambil hasil print screen tersebut, Anda tinggal membuka aplikasi editor gambar Anda lalu paste, maka gambar hasil print screen telah siap di hadapan Anda.
Membuka aplikasi editor gambar lalu paste (bagaimana caranya?)
Mohon penjelasan yang detail yaa…. Ketika video diputar & printscreen ditekan, gambar berhenti sejenak trus laju lagi…. mencari hasil printscreen-nya di mana?
Bantu yaaa….

2. Yudi - 2 Desember, 2009

Kok ribet ya, ada nggak yang lebih mudah pakai Print Screen gitu

3. M4570KO - 1 Februari, 2010

OK…Terima kasih, baru tahu caranya begitu….dan saya coba berhassiil…tengkyu BOS…

4. zay - 4 Mei, 2010

ilmu yg berharga terimkasih boss….

5. benu - 8 Juni, 2010

pakai cyberlink

6. Faisal - 18 Juni, 2010

matur nuwun mas…atas infonya dan ilmunya

7. Ardana - 22 Juni, 2010

aduh,,,,,,suwun mas yo…..sangat berguna infonya….moga lebih pinter lagi….

8. Srie - 1 Juli, 2010

Terimakasih banyak atas infonya, sangat bermanfaat untuk saya. jangan pernah bosan bagi2 ilmunya ya!

9. haris abdul - 1 September, 2010

suwun ae wes….Allah yg bales……..

10. tire guard | antibanbocor pertamax di indonesia - 8 Oktober, 2010

berkebun doolar, menuai rupiah

terima akhi, semoga diberikan balasan hifdayah atas ilmu yg manfaat ini

11. Supriyanto - 24 Oktober, 2010

Matursuwun sampun nyukani ilmu online

12. arek belajaran - 18 Desember, 2010

terima kasih buanyuaaaaaakkk
sangat berguna …
lemah teles …
Gusti Allah sing males ya mas …

13. detisudito - 28 Desember, 2010

makasih ya bos.. atas info nya…

14. danisetiawan - 30 Desember, 2010

Thanks atas infonya>>>>>nunsewu/….

15. Ake Ardumas - 26 Agustus, 2011

terima kasih….
sangat membantu artikel ini

16. Amelia Kiki - 1 Oktober, 2011

memang berhasil mas, tapi mau cari hasil print screen nya gimana? sperti dalam format img gtu?

17. Septia Issqandar - 8 Desember, 2011

Mksih mas sya udah coba ternyata manjur .. ;)

18. yusufakhsan - 14 Februari, 2012

berguna, ane coba lkangsung printscreen gk bisa..tq bgt gan

19. Asmul - 3 Februari, 2013

Terima kasih, sangat membantu.-

20. Bang Rakin - 6 Juli, 2013

Wah iyo kang, matur nuwun yo

21. Moncrot - 30 Agustus, 2014

Ane pakai SMPlayer dan Gom Player versi terakhir, hasilnya mantapp…. (Y)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 45 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: